; charset=UTF-8" /> Jong Hua dan Agnes Disebut Dalam Sidang Korupsi Apri - | ';

| | 1,013 kali dibaca

Jong Hua dan Agnes Disebut Dalam Sidang Korupsi Apri

Saksi Riski Bintani dan Helen saat memberikan keterangan.

Tanjungpinang, Radar Kepri- Riski Bintani, ajudan Bupati Bintan non aktif, Apri Sujadi mengaku kenal dengan sejumlah distributor yang pernah mengajukan kuato rokok di kawasan BP Bintan.

Hal ini terungkap dalam persidangan lanjutan dugaan korupsi cukai rokok dan mikol, Rabu (02/02) di PN Tanjungpinang. Menurut saksi Riski permintaan serupa (kuota rokok) pernah disampaikan Agus dan Sandi.”Saya sampaikan ke Sandi dan Agus agar langsung ke BP.”ujarnya.

Terungkap, dalam catatan Alfeni yang dipegang Riski ada realisasi jatah untuk sejumlah instansi dengan kode tertentu yakni P1 yaitu polisi, B1 adalah Apri, BP berarti BP Bintan dan Yt itu Yatir

Saksi mengaku menerima 100 ribu dolar Singapura sampai 150 ribu dolar Singapura dari Agus.”Pak Agus menanyakan via WA ke saya, dan saya kabari, pak Agus kuotanya sudah ada. Saya kemudian koordinasi ke Bupati, kemudian saya ambil ke BP. Saya juga meminta minuman kaleng ke pak Agus atas arahan Bupati dan di iyakan pak Agus. Tapi pak Agus tak memberikan minuman diganti dengan uang. Saya kemudian mengambil amplop berisi uang di batu 6, nilainya 150 ribu dolar Singapura. Uang itu saya sampaikan ke pak Apri, pak Apri bilang simpan dulu nanti didistrubusikan.”terang alumni IPDN ini.

Kemudian ada juga pertemuan disebuah hotel di Batam dengan distributor rokok yang hadir Andi, Agus, Agnes (PT Riau Bintan Anugerah) dan Sandi diwakili Norman.”Pertemuan itu membahas merek rokok, itu menurut pak Al (Alfeni, Kabid II BPK FTZ Bintan,red). Berdasarkan pertemuan itu diungkapkan ada jatah untuk B1 (Bupati) sebesar 1000 perslop. Ada permintaan dari Bupati seperti sebelumnya.”ungkap Riski.

Riski juga mengaku menerima dari uang Agnes, Rp 250 juta, tahun 2017 juga 250 juta tapi bukan Agnea yang berikan dititipkan dan disebut dari Agnes. Edwin memberikan uang melalui Dwi, sekitar Rp 250 juta tahun 2017 dan 2018.”Itu uang ucapan terima kasih dari Ibu Agnes, Agus, Edwin. Kalau Jong Hua alias Ayong, saya lupa namanya.”terang saksi Riski.

Menurut Riski, Yatir pernah berkata.”Ki (Riski) bantu lah ngomong ke pak Apri, saya juga mau kuato rokok. Saya bilang ke pak Yatir, bapak ngomong sendirilah, bapak kan dekat dengan pal Bupati.”terangnya.

Riski mengaku pernah terima uang dari Asiong pada 2018, namun dirinya tidak kenal dengan Asiong. Ada juga penerimaan uang suap di Singapura dan hotel CK.’Itu dari Norman. Jumlahnya kalau dirupiahkan sekitar Rp 300 juta.”katanya.

Uniknya, meski menjadi penghubung uang suap dari sejumlah distributor rokok ke Apri Sujadi.”Saya tidak pernah terima uang dari pengusaha rokok.”katanya.

Saksi Helen mengaku pernah menerima sejumlah uang dari distributor rokok setelah kuota rokok selesai.”Tapi saya tak pernah minta pak, saya bilang urusan ini tidak ada biayanya.

Helen mengaku diminta pimpinanya, dia kemudian menelpon sejumlah distributor rokok.”Ibu Agnes, Boby Jayanto, Jong Hua atau Ayong dan Asiong. Itu saja yang saya ingat.’katanya.

Menurut Helen, dalam komunikasi rutin itu terungkap.”Ibu Agnes membawahi beberapa distributor rokok.”ucapnya.(Irfan)

Ditulis Oleh Pada Rab 02 Feb 2022. Kategory Tanjungpinang, Terkini. Anda dapat mengikuti respon untuk tulisan ini melalui RSS 2.0. You can skip to the end and leave a response. Pinging is currently not allowed.

Komentar Anda

Radar Kepri Indek