; charset=UTF-8" /> Traumatik Healing Korban Longsor Dari Himelaya Arahan Pembina - | ';

| | 69 kali dibaca

Traumatik Healing Korban Longsor Dari Himelaya Arahan Pembina

Tanjungpinang, Radar Kepri-Musibah yang melanda Kota Tanjungpinang di awal 2021 cukup menarik perhatian dari sejumlah relawan dan organisasi. Tidak terkecuali Himpunan Melayu Raya (Himelaya) Korwil Tanjungpinang yang berhari-hari berjibaku mencurahkan konsentrasi kepada sejumlah warga yang terkena bencana longsor.

Berlokasi di Jalan Cenderawasih, Selasa (5/6) Himelaya kembali menggelar agenda sosial kepada korban longsor.
Bukan berupa penyaluran ratusan paket sembako maupun perlengkapan penunjang kesehatan seperti sebelumnya, melainkan penanganan trauma yang dialami puluhan anak-anak korban longsor.

Ketua Korwil Himelaya Tanjungpinang, Ari Sunandar menjelaskan bahwa agenda yang berlangsung selama 3 jam tersebut memang difokuskan pada penanganan psikologis anak-anak.

“Agenda kali ini berupa Traumatik Healing, yang ditangani langsung oleh para praktisi psikologi Melayu Raya,” ujarnya.

Ari melanjutkan bahwa Traumatik Healing merupakan instruksi langsung yang diberikan oleh Pembina Himelaya, Brigjend Pol Yan Fitri Halimansyah, MH.

“Kita tidak hanya berfokus pada keselamatan fisik saja namun juga memerhatikan keselamatan psikis para korban, terutama adik-adik yang turut menjadi saksi mata bagaimana musibah itu terjadi,” Terangnya.

Adalah Yoan S Nugraha, salah satu praktisi Hipnoterapi dan NLP yang diutus langsung oleh Himelaya dalam penanganan psikis anak-anak terdampak Korban.

dalam praktiknya, Yoan menggunakan metode story healing yang dikemas dengan bahasa sugestif NLP (Neuro Linguistic Programming) untuk menghilangkan efek trauma anak-anak.

Terapi psikologis yang dikemas dengan santai dan riang gembira tersebut mampu menghadirkan kembali senyum dan keceriaan anak-anak. Tidak lupa di akhir sesi teri, dibungkus dengan metode EFT (Emotional Freedom Technique).(red)

Ditulis Oleh Pada Sel 05 Jan 2021. Kategory Tanjungpinang, Terkini. Anda dapat mengikuti respon untuk tulisan ini melalui RSS 2.0. You can skip to the end and leave a response. Pinging is currently not allowed.

Komentar Anda

Radar Kepri Indek